Monday, 16 February 2015

Dear Diary...

Hai, balik lagi ketemu gue di sini. :):) Hehehe, tenang aja, kali ini gue nggak akan curhat kok!
Gue kali ini mau ngebahasa tentang Diary... yups!!!

Siapa di sini yang masih suka nulis-nulis diary/ buku harian? Banyak, lah, ya pastinya. Walaupun kebanyak penggemar diary itu perempuan, gak sedikit juga kok, cowo punya diary. Mungkin bedanya, modelnya lebih simple.

Ada juga nggak sih, diantara kalian yang malah tengsin untuk nulis diary 'lagi'?
"Ah, udah gede. masa masih suka nulis diary? Kaya anak kecil!" "Ah, gue cowok, badan keker gini, tapi nulis diary, gak banget."


Pernah berpikiran kaya gitu? Mungkin ada beberapa yang pernah. Tapi gue menemukan banyak sisi positif dari menulis diary/ buku harian ini lohh...
Apa aja? Cekcek:

1. Bisa mengenang kejadian yang telah lampau.
          Jadi, dengan menulis kita bisa flashback ke masa lalu. ya, walau mungkin di masa lalu ada sedihnya, tapi seenggaknya kita juga masih bisa mengenang masa lalu kita yang happy, kan?

2. Bisa ngasih tau anak/ cucu kita nanti bagaimana kehidupan kita pada masa remaja ini.
         Menurut gue ini epic banget. Kita bisa cerita masalah percintaan, masalah pelajaran di sekolah, keluarga, dll. Bisa menceritakan juga mungkin bagaimana pertama ketemu suami/istri kita-di-masa-yang-akan-datang.

3. Ngeluarin unek-unek dan curhat.
         Jaman sekarang, banyak banget orang jahat. Termasuk orang yang suka bongkar-bongkar rahasia orang, dengan buku harian ini, kita bisa numpahin segalanya  di sana. Ya, walaupun masalah itu harus diselesaikan, tapi seenggaknya kita bisa ngeluarin emosi kita sesaat. daripada ditumpukin lama-lama jadi bom waktu? Hahaha.

4. Bisa buat KURUS!
         Yang ini, nggak tau mitos apa fakta sih, ya. Tapi gue pernah baca buku yang bilang kalau menulis diary/ buku harian ini bisa buat kita sebagai terapi menurunkan berat badan. Katanya sih, kalau kita nulis buku harian gitu, ada semacam hormon yang keluar. Haha asik banget kan kalau beneran? Ada yang bilang juga kalau sudah ada penelitian di Amerika kalau nulis diary ini, bisa menyembuhkan penyakit kanker. Seru banget nggak?

Haha, oke sedikit aja yang gue share, tapi banyak banget sisi positif dari nulis buku harian or diary ini.
Dan sedikit tips aja dari gue, kalau beli buku diary, itu yang safety. maksudnya, yang orang lain nggak mudah buka, dan baca-baca seenak udel. Dan taronya ditempat yang jarang di jangkau orang lain. Cukup lo, dan Tuhan lo yang tau. Wkwkwk. Tapi sebenernya, nggak harus terpaku sama buku, kalian bisa luangin kreatifitas kalian untuk diary itu sendiri.
Kalau gue, gue suka nulis di kertas, lalu gue lipat kecil, lalu gue masukan dalam toples besar, yang udah gue hias-hias.

Lalu, jangan gunakan metode menulis Bahasa Indonesia baku, dalam diary. Boo, diary lo nggak akan di lihat orang lain, kok. Asal naronya aman. Haha. Menulis baku itu, malah buat kalian nanti jadi cepat bosan. Mending enjoy aja gitu dengan tulisan kalian, jadinya kalian malah ketagihan mau nulis lagi dan lagi.

Sip, segitu aja dari gue. Thanks a Lot buat kalian yang masih luangin waktu untuk baca postingan gue ini. Tetep pantengin blog gue, dan jangan lupa follow!! :D:D:D Love you all :*


"Only good people keep diaries. Bad people don’t have time.” ~Tallulah Bankhead

Thursday, 12 February 2015

Kembali (lagi) Dari Hibernasi

Hai man-teman!! Hahaha. Sebelumnya, lagi dan lagi, gue mau minta maaf karna gue udah lebih dari sebulan ini nggak aktif ngeblog. Dengan berbagai kondisi, gue nggak bisa ngeblog. Sedih, sedih banget. Ngerasa buat kalian pembaca gue yang udah ngeluangin waktunya buat sinngah jadi kecewa, karena nggak ada postingan baru.

Yaaa.... Sekarang gue mau bener-bener coba buat konsisten, nyoba buat beli kuota modem sendiri, biar kapan aja bisa update postingan terbaru. Hehe.

Mau bahas apa? Haha. Sebenernya bingung. Gimana kalo gue curhat? Jangan bosen-bosen dengerin gue curhat, yak!

Jadi gini, gue itu orangnya moody banget, jadi kalau rajin, gue bisa ngumpulin tugas sebelum waktunya, dengan hasil kerja keras gue sendiri. Tapi kalau lagi unmood, gue bisa dateng kesekolah, marah-marah dan nyamber tugas siapa aja yang sudah selesai, lalu gue salin. Dan itu salah satu sifat gue yang dibenci teman dan diri gue sendiri.

Jadi akhir-akhir ini, gue baru menemukan penyemangat hidup yang baru. Apa atau Siapa? Gue akan cerita lain kali. ingetin aja yak. Haha. Ya, dengan penyemangat baru ini, gue ngerasa hidup gue punya semacam tujuan yang harus gue capai. Ya walaupun terkadang penyemangat gue ini malah buat gue semakin jadi cewek freak tapi secara keseluruhan, dia udah merubah sedikit sifat "males" gue.

Sekarang gue jadi semakin semangat, lah. Semangat ngerjain tugas, ngerjain PR, ngeblog kayak dulu, masuk naskah kedua, dan lain-lain. Haha. Dan gue berterimakasih banget buat penyemangat gue ini. Ily. :))

Yaudah, segitu dulu aja yak curhatannya? Hehe. Makasih buat kalian semua. Tetep pantengin blog gue. Karena kalian itu segalanya. Hehe,
salam manis. <3