Saturday, 26 July 2014

SAHABAT???????

WOI!! Abby/Ebi/Gabby's BACK! Selamat siang/malam/pagi/subuh/sore/petang/telentang*loh. Berhubung gue ngeposting ini malem, met malem aja ya dunia, Indonesia, tanah air.
Sebenernya gue udah nggak niat banget buat nge post, biasa malem minggu jatahnya buat jalan-jalan bareng pacar, tapi gue sih, yaaa.... mantengin blog orang yang udah buat gue terinspirasi, blog dia emang adanya seminggu sekali, malam minggu pula, keliatan kan, betapa ngenesnya dia? *nggak pake cermin*

Haha, gue abis stalk blognya 'DIA' dan ada postingan dia yang ngomongin konsisten, jadi, gue juga mau konsisten nge blog, hidup KEVIN ANGGARA! Upssss...... *ceritanya nutup mulut* *ceritanya keceplosan*

Jadi langsung aja, gue mau bahas ini, karena.... gue baru aja dapet waktu rekonsiliasi sama salah seorang sahabat gue, namanya Rosalia Septiani. #cailehrekonsiliasi berasa kaya belajar akuntansi keuangan gue, Rekonsiliasi Bank. *skip*

 Awal kenal Ocha ini sekitar Februari tahun 2012, dan selama ngobrol-ngobrol di BBM, nyambung banget, ngerasa nemuin kembaran. Gue entah kenapa mau langsung curhat sama dia, langsung deket aja gitu, gue langsung ngomong ke dia, "Kita jadi sahabat, ya? Janji?" Dan abis itu, ya kami mulai bersahabat. Yang lebih menariknya lagi tentang hubungan persahabatan kami, kita berdua belum pernah ketemuan. Sekalipun belum! Jujur aja, sampe sekarang kita berdua juga belum ketemuan. BUAHAHHA. Doain aja ya supaya bisa cepet ketemu!

 Yang namanya hubungan itu, pasti ada pasang surutnya kayak air laut, pasti ada ngambek-ngambeknya, ada bumbu-bumbunya, ada kerikilnya, nggak mungkin datar-datar aja, kaya gitu-gitu aja, lancar-lancar aja. nggak cuma pacaran, sahabatan pun begitu. Jadi setelah beberapa bulan mulai sahabatan sama Ocha, gue mulai ngalamin itu, yang namanya bosen, ngobrol mulu sama Ocha, gue BBMan setiap hari nggak pernah putus sama dia, kalau udah tidur baru selesain obrolan, besok paginya lanjut lagi, begitu terus setiap hari. Sampai akhirnya, gue mulai bohong sedikit-sedikit, gue jenuh brew.

 Ocha ini orangnya nggak temenan sama gue aja, temennya di sekolah banyak banget, beda sama gue yang rada kuper, mainnya kebanyakan ama adek kelas, temen sekelas beberapa aja, jadi walaupun nggak ada gue dia masih happy sama temen-temennya. Gue sempet ngerasa sih, kalau gue butuh banget Ocha, karena doi emang bener-bener ngerti gue luar dalem. Tapi gue ngerasa jenuh, lama-kelamaan jenuh bisa gue atasi, tapi masalah lain datang, kali ini cowok. Udah biasa lah ya kalo yang ini? Gue sama Ocha jadi jarang banget BBMan, yang dulunya sering telponan, VNan, udah nggak ada lagi tuh, BBMan kalau lagi perlu aja, kayak gitu deh, sampe parahnya ini terus berlanjut sampe tahun 2014 sekitar setahunan nggak deket kayak dulu lagi.

 Sekitar beberapa minggu lalu gue ke makam Oma gue, biasa curhat, gue sering lakuin ini kalau emang gue udah nggak kuat nampung beban gue, biasa gue suka ke makan Oma gue, dan gue curhat, walaupun dalam hati karena nggak mau bokap dan nyokap gue tau. Setelah di mobil, gue kembali ngerenung, gue kaya diingetin sama Ocha, diingetin sama sifat-sifat gue yang nggak banget, yang 'anak kecil' banget,nggak dewasa banget. Gue mulai nyari Ocha, di IG dia nggak ngepost, di twitter juga sepi, di bbm nggak bisa. Gue hampir putus asa.

Nggak lama dari itu, tiba-tiba ada yang nge invite gue di BBM, pas gue buka Ocha ternyata! Gue langsung accept, terus langsung aja BBM dia panjang lebar, segala macem, dan beberapa hari kemudian, baru deh gue minta maaf segala macem, intinya gue mau hubungan persahabatan gue sama dia balik kayak semula.

Ngomongin sahabat, apa sih, arti dari sahabat?
Menurut gue :
 Sahabat itu bakal ngerti kalian luar dalem, bakal nyimpen rahasia dan aib kalian, bakal stay disamping kalian dalam duka dan bahagia.
 Sahabat itu yang bakal bilang "Kampret elo lama banget gue makan duluan, ya." dari pada "Iya gue tungguin lo dulu." karena apa, karena terkadang yang ngomong kampret lebih jujur daripada yang nungguin elo. Terkadang yang nungguin elo hatinya dongkol banget.
 Sahabat itu, yang bakal ngerti elo luar dalem, ada saatnya bercanda, ada saatnya serius, ada saatnya saling menghina, ada saatnya saling membantu. Kalau kerjaannya cuma MENGKRITIK doang, itu mah bukan Sahabat.
 Sahabat juga yang rela lo titipin segala macem barang elo, elo susahin, tapi mereka selow, walaupun TERKADANG ada kata-kata semacam "Kampret bener emang lo!" "Jadi gue cuman dijadiin penitipan barang?" "Udah biasa deh yang kayak begini." Tapi mereka sama sekali nggak keberatan. dari pada ngomong seperti "Iya, titip aja." Padahal dalem hati dongkol banget.

Terkadang gue juga suka nanya sama diri gue sendiri, UDAH apa BELOM gue menjadi seorang sahabat yang baik, udah belom gue menjadi temen yang baik, apa yang udah gue kasih buat mereka? Apa feedback yang gue kasih ke mereka?

Kita sebagai seorang sahabat pun harus kayak gitu, kalau orang tersebut nganggep kita sahabat, dan sudah menjadi sahabat yang baik, masa kita nggak mau juga ngelakuin hal yang sama?
Beda cerita kalau emang orang yang lu anggap sahabat malahan cuma oke depan, tapi jelek dalem. Kalau menurut gue, itu orang suka-suka deh mau diapain sama elu. Asal...... tetep, jangan ngejelekin orang lain ya, gaiiss~ Karena nggak semua orang yang lu ceritain bisa dipercaya, mending kalau cerita keorang yang nggak kenal sama orang yang lu ceritain. Karena menurut gue, cerita juga perlu, karena kita nggak bisa menahan emosi kita sendiri, itu cuma akan menjadi bom waktu yang akan meledak seketika kalau dipendem sendiri.

Menurut gue, dalam bersahabat juga jangan main kenal sehari dua hari atau seminggu dua minggu kenal langsung jadi sahabat, ya kalau jatohnya kayak gue dan Ocha, ketemu nyambung, sifat ga jauh beda, watak ga jauh beda, kalau pas udah jadi sahabat eh ternyata sahabat lo itu "gimana-gimana" dalam artian nggak banget deh buat dijadiin sahabat, gimana? Gue ngerasain juga kayak gitu, dipikir oke buat jadi sahabat, ternyata pada akhirnya mengeceewakan.

Jadi di akhir ocehan gue kali ini, sebenernya cuma mau bilang, jangan asal kenal langsung jadi sahabat, main enak cerita segalanya, tapi belum tau watak dan sifat asli satu sama lain. Pelajari sifat satu sama lain dulu, paling enggak beberapa bulan deket, baru deh.... jangan nyesel nantinya. Dan..... kalau sudah jadi sahabat, jangan lah sahabatnya di tinggalin, coba mengerti satu sama lain, kalau ada keluh kesah, omongin baik-baik, tapi inget ya, dengan kepala dingin guys~

Thanks banget yang masih mau baca postingan gue kali ini, tetep jadi sahabat yang baik ya cemans-cemans!! Dan jangan lupa folow gue di @abigaillovelya . Keep on FIRE! Never give up! God bless :)

No comments:

Post a Comment